Hal-hal yang Bikin Kangen Rumah Saat di Perantauan


Ceritanya ini lagi liburan semesteran. Break sejenak dari tugas-tugas kuliah, ujian yang menumpuk, kerjaan (ngasih les anak orang), dan lalu lalang kota perantauan yang super sibuk. Kembali ke pangkuan ayah dan ibu selama sebulan di kampung halaman. Tenang. Nyaman. Dan yang paling penting adalah... KENYANG.

Gara-gara frekuensi pulang berbanding lurus dengan persentase homesick. Maka makin tinggi frekuensi nggak pulang, makin besar pula presentase homesick. Begitu pula sebaliknya. Hal ini udah saya patenkan menjadi "Teori Kesebandingan Hidup Anak Kos".

Banyak hal di rumah yang nggak akan bisa saya rasakan saat di kos. Ya, banyak. Di antaranya...


1. MASAKAN AJIB MOMMY



Dari sudut pandang mana aja, masakan ibu memang menjadi magnet terkuat untuk pulang. Racikan bumbu yang pas, dengan dibubuhi kasih sayang dan cinta, membuat apa-apa yang dihasilkan dari dapur ibu selalu juara. Enak nggak ada duanya. Gratis pula.

Kebiasaan di kosan kan selalu muter-muter nyari warung jualan sayur, burjo, mamang sate, mie ayam ataupun masak mie instan. Itu kan beli, gaes, Beliii. Udah gitu masakan yang dimasak oleh para penjual, ada yang nggak higienis juga kan. Kadang kebanyakan mecin, kadang ada rambutnya, kalau pas beruntung ya malah dapet tambahan protein dari beberapa spesies hewan.

Jadi, masakan ibu, adalah hal nomor satu yang paling saya rindukan selama di perantauan. Ibu selalu membersihkan bahan makanan mentah sebersih-bersihnya, nggak pernah pake penyedap rasa berbahaya, dan dijamin halal bersertifikat MUI. Ibu sangat mengerti bagaimana mengungkapkan rasa cinta lewat masakannya yang nikmat dan sederhana.


2. PERHATIAN DADDY YANG MENJADI-JADI


Anak gadis, cantik, imut, dan bersahaja tentu jadi aset penting keluarga. Dari sekian banyak telepon masuk. Paling banyak adalah dari bapak. Bapak nggak pernah sehari pun absen buat sms atau nelpon saat saya sedang di kos. Dari sekadar "Hallo", "How are you", dan "Sudah makan belum?" selalu hadir tiap hari. Ngalah-ngalahin operator lah pokoknya. Ngingetin sholat, ngaji, makan, belajar, semuanya. Nggak jarang bahkan cuma pamer di rumah sedang masak apa yang bikin saya di kos makin ngiler.

Dari situ aja udah ketebak kalau bapak posesif sama anak-anaknya. Tapi ya dalam hal positif.  Di kos aja gitu ya. Apalagi di rumah. Lebih-lebih dah pokoknya. hampir setiap ngobrol bareng ditanyain, udah makan belum, mau jajan apa, butuh dibeliin pulsa nggak, mau es krim nggak, butuh baju baru buat kuliah nggak, mau disembelihin ayam nggak, mau jalan-jalan kemana mumpung di rumah nggak, mau ditemenin belanja nggak, hari ini mandi nggak, dan masih buanyaaak lagi.

Jadi, memang benar kata pujangga. Bahwa ayah, meskipun nggak se-ekspresif ibu dalam menyatakan rasa sayang, beliau justru orang yang paling mengkhawatirkan hidup kita. Sampai kapanpun bagi ayah, anaknya akan selalu menjadi anak-anak. Nggak pernah dewasa. Sehingga perhatiannya tak akan pernah berubah.


3. KEKONYOLAN ADINDUT

                         Nantang banget dah mukanya!


Adek saya yang chubby, lucu, dan satu-satunya itu. Siapa sangka udah kelas dua SMA aja. Dengan kelebihan lemak di tubuhnya, adek saya lucunya makin menjadi-jadi. Sampai kapanpun, dia tetap umur lima tahun di mata saya. Nggak bakal berevolusi. Adek saya tipikal remaja yang tanggap teknologi. Anak gahul gituuu. Punya twitter (yang followersnya lebih banyak dari kakaknya), punya instagram (yang followersnya jauuuh lebih banyak dari kakaknya), punya path (yang hampir tiap hari update), tapi nggak punya pacar. Kasian.

Disamping lucu dan suka ngelempar jokes-jokes konyol ala ABeGe jaman sekarang, dia itu manjanya nggak ketulungan. Maklum bungsu. Kalau nggak disuruh atau terpaksa, nggak bakalan mau mengerjakan hal-hal yang dia inginkan. Hobinya glimpang-glimpung di kasur macam kuda nil nemu kubangan lumpur. Lengkeeet banget sama kasur. Tapi senakal-nakalnya dia, dia adalah adik terbaik yang saya miliki yang selalu sukses bikin kangen saat di perantauan.


4. KEUNYUAN EMPUS


Halus bulunya, lincah tingkahnya, manja lakunya, siapa lagi kalau bukan...kucing saya. Punya dua kucing blasteran angora-persia bernama Kurin dan Nacita, memang salah satu faktor yang membuat saya selalu ingin pulang. Polahnya yang kayak bayi manusia; makan makan makan terus tapi nggak pernah kenyang, tidur 2/3 hari, main mulu nggak pernah berhenti selama 1/3 hari, pupup, pipis, meong-meong berisik, minta jalan-jalan, minta diajak mainan. Bayi bangeeet. Ngegemesin deh.


5. MAKAN-MINUM-JAJAN GRATIS!!!

Kebiasaan jajan bukanlah kebiasaan anak kos. Pasalnya dengan tugas yang tiap hari menjerit-jerit minta disentuh dan terbatasnya finansial, tentu anak kos mempertimbangkan begini. "Daripada jajan ini itu, mending makan beratnya sekalian yang kenyang aja".

Nah kalau di rumah, 4 sehat 5 sempurna 6 bahagia akan tercukupi. Nasi ada, lauk always ON, minuman dingin nggak perlu ke alfamart/indomaret, ambil di kulkas ada, jajan kecil-kecil hingga besar-besar ada, buah ada, susu bisa minta. Berasa rumah warung prasmanan, dengan kita punya voucher makan gratisnya seumur hidup. Hehehe.


6. WIFI GRATIS!!!

Sebenarnya di kos saya punya modem, tapi berhubung wilayah kosnya agak turun ke bawah, otomatis sinyal buat internetan ngadat kan ya. Bisanya ON kalau di atas jam 12 malam. Padahal tugas-tugas yang disubmit online selalu minta sebelum jam 12 malam. Dilema. Udah berusaha minta-minta sih sama pemilik kos supaya dipasangi WiFi gitu, tapi apalah daya seorang anak kos. Mau bikin proposal beribu-ribu halaman kalau hati nurani beliau tidak diberi hidayah oleh Allah SWT, ya tetap nggak akan dipasang. Tapi giliran jatuh tempo bayar kos aja nagihnya nggak ketulungan. *wooops*

Kalau di rumah enaknya, udah dipasang provider WiFi sama bapak. Pengertian banget deh bapak gue. Ngerti kalau internet sekarang jadi kebutuhan semi-primer manusia. Makanya ini juga jadi alasan ngeblog saya yang kurang konsisten kalau lagi bulan-bulan masuk perkuliahan. Ngeblognya kalau pas pulang kampung seperti sekarang ini. Gitu.


Itulah beberapa hal yang ngangenin dari rumah kalau saya lagi di kos, sebagai anak rantau. Kamu-kamu yang sekarang sama-sama menduduki jabatan sebagai anak rantau atau anak kosan angkat tangaaan! Yang paling ngangenin dari rumah apa hayooo? Pasti kurang lebih sama deh kayak poin-poin di atas. Hayo ngakuuu...


Terima kasih sudah mampir baca.
Best regards, kiss kiss ala Ayasha.








Image source:
www.memegenerator.net
www.collegecranium.blogspot.com
Share on Google Plus

About Mayang Dwinta

A half happy go lucky girl and half human who tends to enjoy life in peace. A cat and seafood lover. A bookworm and music enthusiast. Currently working on Mars Project to escape from the planet earth. If you were aliens, maybe we could be bonding perfectly. Ciao!

3 Comments:

Komentar diperbolehkan selama tidak menyinggung dan menyentil SARA, karena SARA sedang PMS.