Good Afternoon Everyone.

Hari ini saya mau posting tentang TATA KRAMA dalam berkendara.:woooh:

(A: Safety riding dong, May?
B: Bukan. Ini bukan tentang helm dan sebagainya, kucrut.)

Gowes naik motor dalam rangka Journey to Gumul bersama kawan-kawan Repperium kelas 10


First, mengapa saya bahas tema ini?

Karena, setiap saya berangkat kemana-mana ternyata bejibun banget yang mengendarai motor, mobil, truk dan bus-nya dengan semena-mena. Selain tidak berperi-kendaraan, ini juga membahayakan pengguna jalan yang lain. Oleh sebab itu, saya memutuskan untuk share kepada kalian. Siapa tahu kalian pernah mengalami. Atau bahkan melakukan? (Segeralah kembali ke jalan yang benar, Nak.)

Nah, seperti apa aja sih ternyata pengguna jalan yang bisa di-KATEGORI-kan LABIL menurut KiwiBiru?

Check This Out!!! :siga:
( nb alias nambah bicara: ati-ati, postingan meniko panjang sekali )

1. MENDAHULUI / MENYALIP
Mendahului kendaraan lain kayak gitu tuh~
Ini nih kegiatan yang sereeem. NYALIP! Biasanya karena kita lagi terburu-buru, pengen cepet sampek lokasi, dan mungkin bisa juga pengen dilihat prestise-nya soalnya bisa nyalip (biar dikira pembalap). Kalau memang area-nya adalah area yang diperbolehkan nyalip, ya sah sah saja kalau nyalip sesuatu. TAPI,
kalau area-nya ada tanda "DILARANG MENDAHULUI"?

Trus ya, orang nyalip itu, RESIKO-nya BESAR, men! Kalau kalian nggak tatah bawa motor banget banget, jangan sampe melakukan! Temen saya nih, udah banyak yang kejadian mulai dari keserempet, ketabrak dari lawan arahnya, sampai kelindas truck saat nyalip.
Ngeri? BANGEEEET! :takot:

Belajar mahir dulu kayak Valentino Rossi, baru dah nyalip sesuka nenek moyang kamu juga nggak pa-pa.

Trus nih, ada lagi kenapa nyalip dikatakan ekstrim.

Jangan pernah nyalip dari kiri!
Nyalip dari kiri, Dab! Ini nih yang naik labil gilak. Kalau ini aku pernah ngalamin. Berangkat sekolah kan, kebetulan sekolah saya abis nyebrang lampu merah udah sampek. Kebetulan lampunya lagi merah trus saya brenti disitu. Pas hijau, nyebranglah sudah.

Padahal saya udah pasang lampu sein setelah nyebrang. Tapi, nggak tahu kenapa dia nyalip dari kiri bertepatan posisi saya mau belok! Praktis saya brenti, kaget. Tapi dia lanjut aja mengendarai motornya. Apa orang itu nggak tau saya menyalakan lampu sein?
(baca: Nggak punya mata, ya Mas?) :sobrakana:
Satu inchi saja saya nggak brenti, pasti udah ada tabrakan.

2. NGEBUT !!!

Ngebut. Kenapa dikategorikan perbuatan labil pengguna jalan?
Well, biasanya orang ngebut itu faktor cepet-cepet-nya udah level sepuluh. Alhasil, rasanya pun pedasss dan HOT! (emangnya #maicih). Maksudnya, orang yang ngebut itu pasti cepet-cepet banget. Tergesa-gesa, tingkat gaya mungkin juga bisa (biar disangka pembalap, lagi). Makanya, waktu berkendara mereka pasti menghalalkan segala cara untuk bisa MEMPERTAHANKAN KECEPATAN KONSTAN-nya.

Such as, NYALIP (dari kanan ataupun kiri), NYREMPET, NRABAS LAMPU MERAH dan lain sebagainya. Resiko matinya tingkat dewa ini, men!

Kenapa? :yawn:

Karena, kecepatan tinggi jika berpapasan dengan sesuatu yang memaksanya brenti, pasti oleng, bisa juga jatuh, bisa juga nabrak sesuatu itu. Dan menurut hukum fisika tentang materi KELEMBAMAN (Hukum I Newton), jika partikel itu bergerak cepat dan tiba-tiba diharuskan berhenti, ia akan kehilangan ke-stabil-annya.

Temen saya ada yang pernah ngalamin juga. Di jalan waktu bubaran pulang, dia sempet nyalip saya dengan kecepatan tinggi TANPA NYAPA pula! Malemnya, saya dapet kabar kalau dia kecelakaan dan sedang koma di rumah sakit.
Benar-benar, akhir zamaaaannn (gaya ustadz)... :lamagawa:

Anak kecil aja tau yang namanya ngebut -___-
Masih kurang bukti kalau ngebut itu bahaya? Ini nih,

Marco Simoncelli got accident
Si Marco meninggal dunia abis balapan sama temennya, men! Waktu itu dia juga ngebut, dan akhirnya nyawanya melayang. Masih mau nyangkal kalau ngebut itu bahaya?

3. BERJAJAR DUA (dan kelipatannya) !!!

Contoh berjajar dua yang KW 1

Orang yang naik motor berjajar dua, tiga, empat dan kelipatannya itu LABIL karena,
"emangnya itu jalan milik simbah-nya apa kok bisa-bisanya naik motor berjajar seenak udelnya sendiri," said my mother.

Orang yang kayak gitu, nggak salah kok kalau kita bilang APATIS. Soalnya, setiap pengguna jalan itu punya hak dan kewajiban masing-masing. So, emangnya dia aja yang boleh make jalan? Nggak kan?

Adanya kasus-kasus kesrempet juga disebabkan oleh hal di atas tersebut. Apalagi tuh, anak sekolah yang mayoritas berbuat kayak gitu. Entah saat berangkat sekolah, pulang sekolah dan waktu-waktu lainnya. Dengan kecepatan bangke yang cuma 20-40 km perjam, mereka nggedubrus ngalor-ngidul. Meskipun udah di dim-dim, rata-rata mereka lebih suka acuh tak acuh. Bayangin dah tuh! Kalo ditabrak, kita juga yang disalahin karena nggak sabaran. Tapi yang kayak gitu, jelas MENGHAMBAT JALANNYA REFORMASI. Ehm, :astig:

Yang parah lagi nih, saya pernah mendapati saat berangkat sekolah, ada dua motor berjajar yang ngobrol sambil ngerokok, nggak pake helm, ngata-ngatain yang nyalip/ngedim pula!
Tapi disini saya nggak bisa sebut nama, sebut saja "bunga" dan sekolah nya kita sebut "sekolah mawar". (sayang saya nggak sempat mengabadikan hal tersebut).

4. BERGEROMBOL !!!

naik sepeda bergerombol nggak mau minggir :X

Bersepeda saat berangkat sekolah itu jauh lebih sehat daripada naik kendaraan bermotor. TAPI, kalau bersepedanya bergerombol banyak di jalan raya, jelas mengganggu ketenangan masyarakat adil dan makmur.
Kenapa?

Karena, jalanan jadi tambah semrawut dan macet. Apalagi saat pagi-pagi orang sedang padat-padatnya berangkat kerja dan sekolah. Setiap hari ada sekitar 3 gerombolan yang sering saya lihat. Kalau bergerombolnya berjajar rapi satu-satu, no problemo lah. Kalau bergerombolnya dua-tiga berjajar dan sampe ada beberapa Shof? OMG :ayokona:

5. NGGAK MAU NGALAH !!!

Kalau yang ini cenderung dilakukan sama kendaraan yang besar-besar seperti; BUS, TRUCK, MOBIL dan lain sebagainya.

sesama bus aja nyalip. walaah -___-

Sama sesamanya aja mereka sering nyalip, apalagi sama motor yang kecil-kecil. Makanya kan, sering kejadian kalau ada bus yang nabrak dua sampe tiga motor sekaligus. Astaghfirullah... :hilo:

Saya sering pengalaman kalau masalah ini. Nyaris kesrempet truck pernah juga. Soalnya, saya kan naik di lajur kiri ke arah rumah. Di lajur kanan saya ada bus dan di belakangnya ada truck yang mau mendahului. Saya pun menurunkan kecepatan dari 60 km/jam menjadi 40-30 km/jam, namun si truck brutal tadi tetap ingin nyalip bus yang berpapasan pas dengan saya.

Alhasil, terjadilah fase BUS-TRUCK-MOTOR SAYA yang pas sejajar memenuhi lajur kanan dan kiri jalan raya. Untunglah saya baik-baik saja walaupun dalam hati sedikit nggak karu-karuan.
(Rasanya waktu itu nyawa saya berkurang :tsk: )

Kalau udah kejadian parah, biasanya bus atau truck berakhir kayak gini nih.

bus yang nyungsep

truck yang terjatuh dari jembatan tol penyebrangan
Kalau saya sih, lebih ngeri pas liat yang kecelakaan truck-nya. Truck itu lebih sesuatu (-.-)

6. SUKA NGE-DIM !!!

suka ngedim/nglakson dengan seenak hatinya
Biasanya terjadi di perempatan lampu merah atau tikungan de-es-be. Kalau lagi nunggu lampu merah, trus lampunya jadi oranye alias kuning (hoi, belom ijo, bang!) klakson tuh udah berhamburan kemana-mana.

Emangnya kenapa kalau nglaksonnya sekali aja? Kurang puas gitu? -___-
Lagian belom ijo juga, tapi kenapa mereka ngedim-dim kurang kerjaan?
Belum tentu juga kalau mereka yang posisinya lagi di depan trus di klakson, mereka bakal suka. Iya kan? Dimana empati-mu, rakyat Indonesia??? ::(

Makanya tiap ada event apa, beli apa dan apa-apa, seringnya masyarakat Indonesia itu NGGAK MAU NGANTRI. Berusaha nyerobot dengan klakson alami yaitu, MULUT! *mengelus dada*

7. NGGAK MAU DISALIP !!!

kereen :D

Di poin yang ini, saya punya sedikit cerita lucu, gan. Ehm, begini:

"Waktu saya pulang sekolah, di depan saya ada seorang bapak paruh baya yang naik sepeda motor cap Veg* ZR. Naiknya leleeeettt abiiiis. Waktu kondisi lajur kanan saya sepi, akhirnya saya berusaha mendahului dengan kecepatan lebih tinggi. Udah hampir sejajar dengan 'beliau', eeeeeehh 'dia-nya' malah ikutan kenceng juga. Saya pun gagal nyalip. *kembali di belakangnya*.

Tapi bapak itu memelankan motornya dengan kecepatan semula yang super lelet lagi. Akhirnya saya mencoba buat mendahuluinya lagi. Yang bikin menyebalkan,
dia nggak mau ngalah juga. :waaah:

Kecepatannya disamakan kayak saya. Saya yang agak jengkel pun tetap nggak mau kalah dan tetap dengan kecepatan nyalip tadi. Setelah beberapa lama, dia tetep nggak mau ngalah juga. Lagi-lagi saya yang mundur daripada motor kami (re: aku dan dia) berjajar terus. Yang bikin empet-empetan, orang GEJE itu memelankan kecepatannya lagi dan lagi.

Mau nabrak juga nggak tega, udah tua.
Mau negur juga nggak berani, lebih tua.
Mau ngedim juga nggak jadi, berharap takut dia jantungan.
Saya pun melaju pelan sampai rumah dan mengumpat-umpat dalam hati. :anongnangyari: "

monyeeeet monyet -__-

8. NGGAK MAU DI PINGGIR !!!

manusia berkendara yang egois

Ranking labil nomor enam ini diduduki oleh PENGENDARA YANG SUKA NAIK MOTOR ATAU MOBIL TERLALU KE TENGAH. Ini diusulkan sama teman saya satu kelas, bahwa dia sering banget mendapati orang yang naik motornya menjorok ke tengah.

kalau di klakson sekali, kadang dia tetep nggak mau minggir. Dia jelas dengar, tapi acuh.
Apa maunya ya? Berasa pemilik jalan raya, gitu? :galit:

Yang ngeselin tuh, kalau dia sambil mesra-mesraan sama yang dibonceng. Mungkin itu juga yang bikin lupa kalau sedang ada di jalan raya.


9. USIL DAN PENGGODA !!!

Ini biasanya dilakukan sama sopir dan kernet. Kenapa saya bilang begitu?

Karena ada teman saya yang suatu hari cerita, pas kebetulan tak terduga motornya tiba-tiba mogok di jalan saat pulang sekolah. Ia pun harus menuntun motornya menuju bengkel yang notabene jauh dari tempatnya mogok.

Saat sedang OTW, tiba-tiba ada yang mencubit lengannya dan memanggil "hai, cewek!". Ternyata ia sudah dijajari oleh truck yang sepertinya sengaja berjalan pelan. Refleks teman saya mengambil batu dan melemparkannya. Namun, truck tersebut keburu tancap gas.

Makanya saya mengambil kesimpulan bahwa sopir tadi membantu kernetnya untuk melakukan tindakan tidak terpuji tersebut.

Makanya juga saya sering menjumpai tulisan tidak senonoh pada bagian belakang truck seperti ini:

kayak gini nih artinya, "takut sama istri? nikah lagi aja."

10. MELUDAH SEMBARANGAN !!!

Selain nggak sopan, kelakuan kayak gini nih yang bisa mencerminkan karakter bangsa kita JELEK di mata dunia. :siga:
contoh di China
Kalau meludah, mending ke tempat yang aman dan emang sepantasnya aja, kawan. Kalau saat berkendara kita meludah, bukan hanya merugikan orang lain semisal itu mengenai orang yang ada di jalan bersama kita, namun juga akan merugikan lingkungan kita. Jalan jadi kotor dan terlihat menjijikkan.
Betul apa betul?

11. BUANG SAMPAH SEMENA-MENA !!!

nggak peduli lingkungan nih -___-
Biasanya orang yang naik mobil itu males buat brenti dulu apa gimana ya? Kok dengan pedenya pas lagi kendaraan masih berjalan, mereka membuang sampah lewat jendela mobilnya. Labil tingkat SMA kelas 3 mereka ini.
Apa susahnya cari tempat sampah dulu gitu. :sobrakana:

Iya kalau semisal sampah yang mereka buang ada yang ngambil dari pihak petugas kuning, namun kalau mengenai pengendara di belakang mereka? Ini yang kelewatan sekali. Katanya mendukung penghijauan, katanya nasionalis, apa buktinya kalau begitu? Iya nggak?

ayo berubah selagi kita masih ada waktu :)

12. KELEBIHAN KAPASITAS !!!

Ini adalah berkendara yang beresiko tinggi, biasanya marak saat musim mudik (re: pulang kampung) atau weekend dan holiday. Tapi kadang saya masih bingung, mereka seperti itu karena memang benar-benar cuma punya motor atau mau yang praktis?

Kasian motornya juga. Selain itu, motor segitu dengan kapasitas sedemikian rupa, akan mengganggu tingkat ke-stabil-an dan juga resiko ban meletus atau bocor akan lebih tinggi.
Kalau sudah terjadi, mau apalagi? Motor rusak, anda pun juga rusak.
Jadi lebih baik, jangan naik motor melebihi kapasitas.

Terutama buat murid-murid seperti saya nih, kebanyakan naik motor berbonceng 3-4 tanpa helm pula.
Sadarlah... :lamagawa:

Ya ampyuuun :o

dinaikin becak apa nggak bisa nih, pak, buk?

Yah, berikut di atas tentang pengguna jalan yang labil-labil. Ternyata bukan ABG aja kan yang labil, pengguna jalan juga bisa. Moga untuk ke depannya, kita semua nggak kayak gitu lagi dah.
Masa' kalian nggak mau ngerubah image Indonesia yang udah ampun-ampunan kayak gitu?



Picture and some idea is taken from:
http://blushyapple.blogspot.com/

20 Comments

  1. Ini termasuk dari koment koment nya mb Lia juga yang kemaren itu :D

    ReplyDelete
  2. wah postingan yg bagus, semoga pada sadar ya :3

    itu yg suka nge dim dim, kata dosen saya kalau orang di Jepang tuh pada malu nge dim dim, kalau ada yg di dim dim pasti udah kelewatan tuh orangnya :3

    ReplyDelete
  3. Keren..keren dah tuh postingannya..
    dapet ilham dari mana??
    :p

    kalo gue seh paling yg pernah dilakuin berjajar dua ato nggak nyalip.
    h.hehhe.. kapok deh abis baca nih postingan..
    tenkyu pencerahannya..

    uhmmmn, kalo diliat", blog kamu keren, postingannya juga kece, kok masih sempet galau jg buat blogging??

    maap yak baru bls comment'anmu sekarang..
    sudah saya tanggapi di..
    http://anak-pingit.blogspot.com/2011/09/yes-here-iam.html?showComment=1320524429466#c7129992627496159872

    ReplyDelete
  4. @PIPIT SUNNY:
    makasih kak (✿◠‿◠)
    iya tuh, padahal daerahku masih bisa dibilang area desa. tapi orangnya udah ngalah2in orang kota (-_-")

    @mb Lia:
    hihihi :D hari ini ada temenku yg meninggal gara2 kecelakaan mbaaak :'(

    ReplyDelete
  5. @Anak Pingit:
    hehe, iya kak. sama2 (з´⌣`ε)
    ya cuma segini aja kemampuan posting saya.
    ilhamnya dari pengalaman, crita temen2, ortu. semuanya dah. hihi

    ada yang bikin galau soalnya, di posting sebelumnya ada kok, kak alasan saya galau buat nge blog (✖╭╮✖)

    udah aku bales juga tuh :D

    ReplyDelete
  6. Innalillahi wa Innalillahi roji'un,
    turut berduka cita ya, Yaang
    Mayang klo naek motor ke skul ato kemana aja yang lebih ati2 lho yaa

    ReplyDelete
  7. @kiwifruit,
    bagus dah tuh, artinya blog loe udah mewakili banyak pikiran orang..

    kalo boleh tau apaan yg bikin loe galau..??

    comment linknya disini aja, kalo emang alesan galau loe dibikin di postingan..

    http://anak-pingit.blogspot.com/2011/09/yes-here-iam.html?showComment=1320592800709#c5409304341987671933

    ReplyDelete
  8. @mb lia:
    pastinya mbak :( semoga dia di terima di sisi-Nya. amin.


    @prasda:
    haha. alap-alap jare.
    blogger ndi, bang? sby apa jogjaa? (⌒˛⌒ )


    @pingit:
    udah aku koment balik kak :)
    makasih loh sebelumnya (^-^)/

    ReplyDelete
  9. Hmm.. Gini toh yang namanya blog..

    Kembali ke topik.

    Menyalip itu di lajur kanan karena lajur kanan itu lajur cepat.. Udah didesain untuk mendahului..

    Menggunakan dim dan klakson sebagai peringatan.. Bukan mainan.. (Paling jengkel sama yang lawan arah lampu jauh nyala hid pula)

    Lampu sein sebagai penanda.. Jangan memberikan tanda ya bias apalagi palsu.. Sein kiri belok kanan sein kanan belok kiri.. Kalo kecelakaan siapa yang nanggung..

    Biar pun komunitas memegang surat izin jalan.. Yang namanya berjajar tidak etis apalagi sampai menutup jalan.. Komunitas yang bagus itu yang menghargai sesama pengguna jalan..

    Kok ane jadi ikut2an juga yak??

    ReplyDelete
  10. OH INI ;) /kedipinaja wkwkwkwkwkkw xDDDD

    Nggak alay~ justru kesannya bersemangat ketika nulis gini karena banyak emoji nya :3

    ReplyDelete

Komentar diperbolehkan selama tidak menyinggung dan menyentil SARA, karena SARA sedang PMS.